Sapa nyang ndak kenal ayam bakar Wong Solo ?

Restoran ayam bakar nyang beberapa ta0n belakangan ini berkembang pesat dengan cara Franchise, terancam gulung tikar… Tentu nyang paling menderita adalah investornya. Apalagi investor nyang datang belakangan, tentu paling menderita. Sebab modal baru ditanam, tapi bayang-bayang kerugian menghantui. Bikin ndak nyenyak tidur…

Eh, tunggu doloo yah. Posting ini bukan Hoax, bukan fitnah, bukan ramalan, tapi melihat dari kenyataan. Sayah bilang kenyataan, sebab sodara-sadara bisa ngeliat sendiri Wong Solo nyang di Cibubur (saat Post ini sayah bikin) udah tutup sekitar 2 bulan lalu. Dan saat saya Posting ini, segera menyusul untuk tutup Wong Solo di jalan Pondok Gede, (sebelah terminal Pinang Ranti). Uniknya dalam Website nya yang tampaknya ndak pernah di Maintain itu, cabang Cibubur malah baru mau dibuka. Lutu tekali… So, Ada Apa Dengan Wong Solo ???

Begene,…

Setaon blakangan ini sayah sering mondar-mandir diseputaran Halim, Tamini Square, dan Cibubur. Kadang kalo siang sayah sukak makan di cabangnya nyang di dekat Terminal Pinang Ranti. Sayah sukak masakannya, terutama sambel bawangnya nyang nendang sampek ke ubun-ubun. Ini cabang sepi bangets. Naaah, saking sepinya, (baca: sendirian !!!), sayah sukak slonjoran ngilangin penat di ruangannya nyang ber AC sambil mata kliyap-kliyep, ngantuuuuk…

Sayah pernah iseng nanya, kenapa ini cabang kok bisa sepi begini, padahal sayah pernah makan di Wong Solo cabang Fatmawati ajah sampek ngantri… Oknum pegawenya bilang, ini emang satu-satunya cabang nyang sepi pelanggan… Mingsih ndak percaya dengan jawaban nyang sayah dapet doloo, saat saya nulis Posting yang ndak mutu ini, sayah iseng kirim SMS ke 10 kolega terdekat sayah, (emang iseng bangets yah, sayah…) Pertanyaannya adalah,

“Apa nyang ada dibenak situ kalo lewat didepan restoran Wong Solo ? Tolong dijawab segera, penting !!!”

Ternyata, dari 10 orang kolega saya nyang pada abis kekenyangan buka puasa itu, 6 diantaranya pada njawab

” POLIGAMI !!!”

Bingo !!!

Aha… Sayah tau degh sebabnya sekarang…. (dengan gaya sok peneliti) Agaknya ada kemungkinan calon penyantap Ayam Bakar itu alergi dengan pemilik merek Wong Solo nyang terkenal punya bini lebih dari satu itu… Untuk lebih meyakinkan sayah, iseng sayah telepon temen sayah yang kebetulan sukses menceraikan suaminya setaon lalu, perihal Wong Solo ini. Begenee dia nyerocos,

” Gue sebel bangets tuh sama Wong Solo, sok pamer bangets gitu loh, punya bini seabreg. Misalkan dibolehin sama Islam, mbok yao ndak usah pamer-pamer gitu lah… Negh gue ngliatnya”.

Nah, itu jawaban dari seorang perempuan nyang super mandiri . Bisa keduga kan, apabila 6 dari 10 calon penyantap ayam bakar ini membatalkan niat nya hanya gara-gara cemburu ndak bisa ber poligami…

Nah, sore ini, 20-9-2007, sayah terkaget-kaget saat mau mbeli santapan buat berbuka puasa. Ini restoran sudah sepi nyenyet ndak ada kehidupan.

wong-solo-pinang-ranti-jak-tim-sudah-gulung-tiker.jpg

Nyang ada malah warung kaki lima Mie Jogja dihalamannya. Sebenernya sayah ndak minat makan nyang begenee. Ya udah lah, daripada keburu Maghrib dan sayah tambah kelaparan, sayah samperin jugak. Eh, ada satu hal nyang menarik sayah untuk melangkahkan kaki menuju Mie Jogja ini, yaitu meja- meja nyang digunakan adalah milik restoran Wong Solo. Dasarnya sayah Orang Nyang Ndak Ada Kerjaan, Iseng lagilah sayah nanyak sok tau,

“Loh, Mas… ini kan mejanya Wong Solo ?”

Si mas tukang nggorengnya bilang, Mie Jogja ada kerja sama dengan Wong Solo. Pegawenya juga dari Wong Solo, kecuwali ini penggorengannya di Import dari Medan, langsung dari pak Karso.

“Oooohh,.. begitoo to… Ya udah, coba gorengin nasi satu, pedes, ndak pake micin, ndak pake lama, saya bawa pulang sajah…”

syahdan, ndak berapa lama sayah nyampe pangkalan sayah, Adzan Maghrib berkumandang, dan sayah segera menyantap nasgor seharga hampir 1USD itu. Pengen tau gimana rasanya sodara-sodara ???

ANCUR LEBUR….!!!

Negh, (lagee-lagee karena ndak ada kerjaan), sayah potret negh,

nasgor-rasa-poligami-yang-hambar.jpg

Sungguh loh,… sayah tuh obyektip kalo urusan makanan. Kalo enak sayah bilang enak, kalo ndak enak ya sayah bilang ndak enak. Nasgor nyang ini ndak ada urusannya sama harga diri maupun poligami. Untuk masakan nyang laennya sayah ndak tau. Tapi rasanya kapok deh. Kalo sampean ndak percaya, nyoba ajah sendiri….

Dari penyelidikan sayah nyang mendalam, ini nasgor cuman dibikin dari bumbu bawang, kol, cabe merah, garem, sebiji telor, acar, dan nasi dikecapin tentunya….

About these ads