Bah !!!

Ini perusahaan penyedia jasa layanan TV berbayar emang sialan. Bener-bener ngeselin. Bikin sayah naek darah pagi ini. Sayah ndak tau yah… Kenapa sudah sedemikian sering dikomplen kastemernya, mingsih jugak kekonyolan-kekonyolan nyang ndak perlu selalu saja ada. :(

Well, begene negh,…

Sayah berlangganan Indovision saat ada mobil demo mereka parkir di deket masjid komplek rumah sayah. Sayah lupa kapan itu, tapi mungkin sekitar Maret 2007 ini. Dengan mudahnya proses administrasi berlangsung. Hanya dengan membayar Rp 350.000,- dan malam itu jugak tukang insinyurnya manjat genteng rumah sayah untuk masang parabolanya. Hanya dalam hitungan menit, siaran (hampir) seluruh dunia hadir didepan mata. Sungguh teknologi nyang menyenangkan.

Sepakat kata, dalam harga nyang sayah bayar tersebut, sayah dah termasuk ngambil paket Sport, iuran 2 bulan pertama dan gratis 1 bulan di bulan Mei. Sehingga sayah (mestinya) baru mbayar iuran lagi sebesar Rp 204.000,- diawal bulan Juni. Gunanya langganan paket tambahan Sport, tentu sajah untuk memantau Moto GP dan F1, dan sedikit nonton bal-balan…

Baru 3 hari berlangganan, sayah ditelepon sama Telemarketingnya, dirayu-rayu dengan mendesah-desah ditawarin program Member get Member . Yaitu, kalok mbawa satu kastemer lagi untuk berlangganan Indovision maka sayah dapat Reward gratis 1 bulan langganan. Okelah, akhirnya sayah colek kolega sayah untuk jadi Member. Artinya, sayah dapet gratis mbayar iuran bulan Juni, dan baru mbayar iuran ntar bulan Juli…

Eh, iya. Berbekal 10 tahun dibisnis esek-esek angsurangsi, maka feeling sayah mengatakan, ini marketing pasti cakep. Maka saat dia minta nama untuk diprospek lagi, sayah ajakin kopdar ajah dengan alasan mau tak kasi referensi lagi,

woooii…..
Ini anak girangnya alang kepalang…. :lol:
Jadilah kami ML Blind Date di Mall Taman Anggrek, Jakarta Barat.

Uuuugh…. bener dah feeling sayah,…
Cuaakeeppp tnaaaannn…. bossss…..

Body nya, boss…. Ciamik tenan. Agak nggajih dikit sih, tapi malah membuat belahan spesial dibagian belakang karena celana jeans Hipster nyang dipakenya….

Kulit mukanya nyang koning bangsat langsat membuat jakun clegukan….

Itu pas nelen Cappuccino, boss, keliatan itu ngalir ditenggorokkannya,….
Beennniinnnnnggg…..
Bening Abis dah…. :)

Kami mingsih duduk sopan saling berhadapan. Tapi saat Lunch laen lagi critanya, dia dah pindah duduk disamping sayah…

Dooohh,… Wanginya,….

Waduh ?!!
Akhirnya kami ini kleleran(?) from Cafe to Cafe di dalam Mall…

HEEE !!!

SUDAH !!! SUDAH !!! SUDAH !!!

KOK MALAH JADI NGOMONGIN CEWEK SEGH….?!!

(Ampun dah, kalok nyang namanya ngomongin mbak-mbak, wis…jan. Wasis tenaaann…. )

Nah,… balap demi balap sayah tonton dengan seksama. Info dari Al Jazeera jugak sayah telan, CNBC nyang nayangin perdagangan mata uang asing secara Real Time jadi acuan…

Tapi kebrengsekan manajemen Indovision mulai nampak di minggu ketiga Oktober kemaren. Tepatnya setelah GP Valencia. Biasanya, senin malemnya sayah sukak nonton balap Amerika, ato Rally Eropa, ato balap DTM Germany. Nah, itu nyang namanya tayangan Sport mendadak ilang blass… ndak pamit-pamit… sayah sebenernya sudah mau kesel ajah. Tapi berhubung sayah jugak lagi capek, sayah milih tidur. Disamping itu, dengan keoknya Yamaha di GP Valencia maka tayangan Sport udah ndak menarik lagi….

Di akhir bulan Oktober, sayah nrima kiriman tagihan dari Indovision. Nyang aneh bin ajaib, sayah ditagih sebesar Rp 408.ooo,- dengan alesan sayah belom mbayar pemakaian dibulan Maret dan April !!!

Ueeediiyaan… !!!

Sayah ndak abis pikir. Ini pasti Something Wrong lah. Tapi sayah lagi banyak pikiran laen nyang lebih penting, maka sayah cuekin ajah.

Eee… Lhadalah,… malah ditanggal 3 Nopember sayah dapet SMS dari Indovision nyang isinya, bahwa sayah cukup membayar sebesar Rp 121.000,- sajah…

Sudah cukup sodara-sodara ???

Beloooommmm…. !!!!

Tanggal 5 Nopember sayah ditelpon oknum Indovision, nyang menyatakan bahwa sayah cukup mbayar sebesar Rp 94.000,- sajah, dengan alasan paket Sport nya dicabut dan sayah kembali ke layanan paket dasar ajah. Yo wis lah…. Sayah pikir balap taon ini jugak udah slesai. Musim balap taon depan baru skitar Maret Ato April. Lumayan ngirit duit. Nyang aneh, ndak nyampe 2 minggu sayah ditagih untuk 4 Bill nyang berbeda !!! Sungguh sebuah sistim penagihan nyang aneh… :(

Apakah urusan ini slesai sodara-sodara ???

Belloooommm…..!!!

Pagi tadi, (14 Nopember) skitar jam 05.30 tiba-tiba tayangan menghilang dari pandangan mata, untuk kesemuanya. Siyalan bin Sontoloyo tenan !!! Lagi enak-enak nonton Discovery, malah lenyap !!! Lha kemaren kan sayah dah transfer lewat ATM ???

Kali ini bener-bener ndak isa didiemin !!!

Mesti dicaci maki dolooo !!!

Akhirnya sodara-sodara,… pagi-pagi begitu sayah udah narek urat leher bersitegang sama kastemer serpis nyang bernama Rizal. Kasian ni orang. Ndak tau apa-apa tapi kena semprot sama pelanggan…. Semua bermuara kepada sistim Billing nyang konyol…

Meski seumur-umur sayah berlangganan baru tadi pagi itu sayah nelpon sambil marah-marah, sayah dah bulat tekad, males make Indovision lagi, meski diancem kena Penalty Rp 400.000,-

Jadi sodara-sodara, kalok situ mau masang TV berlangganan, mikir-mikir doloo ajah deh. Daripada brantem untuk urusan nyang ndak perlu. Sementara, kalok mau langganan Astro, sebaeknya jugak ditunda doloo…. soale Astro itu punyaknya Malingsia, jadi ya sok nasionalis lah dikiiitt …. Oke ??? :mrgreen:

(Akhir cerita tentang si mbak-mbak marketing sayah sudahi saat itu jugak setelah berpisah. Sayah males bangets boss,… Soale dia ndak isa Smooth gitu… Masak belom apa-apa -sambil nyender di pundak sayah nyang bidang- udah minta diajakin ke salon untuk Creambath. Matrek bangets kan ??? Laen critanya kalok abis make Cream terus di emBath… ato sayah nyang Massage dia, getooo….. :lol: )

About these ads