(Sebelomnya, sayah ingetin; Nyang sensi dalam beragama ndak usah mbaca)

.
Ups,…
Tau-tau udah mau taon baru lagee….
Tiup-tiup trompet lageee…..
Treeeeetttt…..teteeeeet….tettettt……

Tapi sebelomnya kan Natalan doloo….
Ya kan…???

Hari Natal, 25 Desember biasanya ada sebagian orang nyang ngakunya Islam, tapi malah menggugat fatwa MUI nyang syah secara Islam, tentang “haramnya seorang Muslim menghadiri Natal Bersama.

Orang-orang Islam aneh ini akan dengan gagah berani mengatakan, orang Islam nyang ndak mau menghadiri Natal Bersama sebagai orang nyang ndak toleran, ndak mau tau pluralisme, bahkan menuduh ndak mau berta’aruf, dan sebagainya. Padahal orang Islam kan mestinya melakukan ta’aruf . Akhirnya, gara-gara Natal ini seringkali sesama Islam malah sibuk berdebat “boleh – ndak nya” menghadiri Natal Bersama. Kedepannya, sayah singkat NB ajah.

Sering sayah bertanya-tanya, apa emang perlu di Indon ini merayakan NB ? Buwat apa segh ? Soale sayah liat sampe dijadikan acara resmi kenegaraan looohh,… Kalok emang NB ini dianggap perlu, Kenapa ndak mbikin WB (Waisak Bersama), IB (Imlek Bersama) misalnya. Ya, kan…??? Katanya pluralisme beragama, ya mestinya getoo donk….

Ato malah mungkin ada nyang lebih brilian lagee, dengan membuwat usul, menggabungkan hari raya semua agama menjadi satu. Di hari raya gabungan itu diperingati secara bersama-sama kelahiran Tuhan Yesus, peringatan Nabi Muhammad SAW, kelahiran dewa-dewa tertentu, dan sebagainya. :lol: :lol: :lol:

Turut campurnya negara dalam NB ini sayah pikir sebuah beleid ngaco.

Pertanyaan sayah, kalok Kristen mau merayakan Natal, ngapain mesti melibatkan agama lain? Kalok Natal itu memperingati lahirnya Tuhan Yesus, lalu buwat apa memaksakan umat agama lain untuk ndengarin cerita tentang Yesus dalam versi Kristen ?
Katakanlah, Yesus sebagai juru selamat adalah sebagai doktrin Kristen, lalu buwat apa ngajak-ngajak umat beragama laen untuk ndengerin doktrin itu, seolah-olah mereka (kristen) butuh legitimasi atas doktrin itu….

Ugh,….

Indon, tuh baek banget looohh…
Kata abang sayah nyang mukim di Amrik, masyarakat disono ndak merasa perlu ngadain semacem Iedul Fitri Bersama, agar dibilang negaranya toleran sama orang Islam :) Malah, mereka (Amrik) ndak merasa perlu menetapkan Iedul Fitri sebagai hari libur nasional…. :lol:

Terus, sayah jugak merasa aneh dengan NB ini. Dalam perayaan NB ini, biasanya umat Kristen menegaskan, bahwa Yesus adalah anak Allah nyang tunggal, The Only One juru selamat manusia, nyang mati wafat di kayu palang untuk menebus dosa umat manusia. Kalok mau slamat, manusia harus percaya pada doktrin itu.

Lhah…?!!

Padahal Islam menentang keras hal itu seperti tercantum dalam Al Quran. Dalam Islam jelas-jelas, bahwa Allah SWT ndak beranak, dan diperanakkan. Lha terus untuk apa mempertemukan sesuatu nyang jelas-jelas memiliki argumen nyang berbeda secara fundamental, dalam sebuah wadah perayaan…???

Sungguh aneh bin ajaib….. :(

Sama anehnya kalok Kristen, lalu disuruh ndengerin khotbah Iedul Fitri, nyang isinya tentang Nabi Muhammad sebagai Rasul terakhir.

Mana mungkin lah….???

Lha wong Kristen menganggap Nabi Muhammad ajah ndak lebih ndak kurang hanyalah orang biasa sajah, dan Al quran adalah komik karangan Muhammad sajah….

Menyatukan dua hal nyang secara fundamental berbeda adalah sama sajah dengan menggantang asap. Bagaikan pulak mau mencampur air dengan minyak dalam satu wadah….

Masing-masing pihak disuruh mempercayai sesuatu nyang jugak ditentang oleh kedua belah pihak.

Nyang terjadi adalah bukannya memupuk rasa toleransi, tapi hanyalah seremoni saling menekan perasaan. Omongan khotbah dari masing-masing pihak hanyalah mangslup kuping kiri, keluwar lagee di kuping kanan….

Menurut hemat sayah sebagai Orang Nyang Ndak Ada Kerjaan ini, soal hari besar agama biarlah menjadi urusan masing-masing umat nya. Ya ndak ???
Nyang Kristen ya rayakanlah Natal senderee. Nyang Islam ya biarlah ngerayain Iedul Fitri. Nyang Hindu ya biarkanlah dengan Galungan….
Ndak usah lah dibikin-bikin Hari Raya Bersama ato Natal Bersama hanya untuk kemudian saling munafik….

Sekedar ngingetin, Fatwa MUI tentang haramnya orang Islam menghadiri perayaan Natal adalah untuk kalangan umat Islam senderee kok…..
Sama sekali ndak merugikan Kristen. Kan isi dari fatwa itu bukan melarang agama Kristen merayakan Natal. Malah fatwa itu menghormati agama Kristen dalam merayakan Hari Natal.

Fatwa nyang dikluwarkeun tanggal 7 Maret 1981, isinya antara lain menyatakan:

  1. Mengikuti upacara Natal bersama bagi umat Islam hukumnya haram
  2. Agar umat Islam tidak terjerumus kepada syubhat dan larangan Allah SWT, dianjurkan untuk tidak mengikuti kegiatan-kegiatan Natal.

Percayalah, ngadain Natal Bersama hanyalah Omong Kosong Di Siang Hari Bolong….

About these ads