Tentang Otomotif


Uh, sebenernya sebelom akhir bulan ini sayah dah nyiapin Post baru.

Tapi di kolom komen sayah dalam Post nyang ini, membuwat sayah mbikin Post baru nyang sekarang sayah tampilkeun. Soalnya, nih Blogger Anonim komennya begini:

Itu yang bilang para pakar dalam bidangnya loh…
Yaitu, para montir dan Sales AHASS, mereka bilang penjualan terbesar memang lewat jalur kredit. Bukan pembelian secara Cash.
Saya kan cuma penyambung lidah rakyat….

Mas Mbel, di di AHASS itu tidak ada sales, adanya Service Advisor dan mereka juga tidak akan tahu menahu soal penjualan karena AHASS adalah Astra Honda Authorized Service Station alias bengkel resmi Honda. Lha wong bedanya dealer dan AHASS aja sampiyan gak ngerti koq coba2 bikin survey sok ahli dgn nada provokasi? Ngaca dulu lah kang mas. Kayaknya sampiyan gak lebih dari seorang konsumen Honda yang kecewa yang gak ngerti harus ngadu kemana. Kalo anda bilang pemakai Honda bukan penikmat berkendara, hati2 kalo bicara, saya bisa lacak keberadaan anda dan datangi ramai2 bersama 3500 anggota club dan komunitas resmi Honda yang aktif di Jakarta – Tangerang untuk berikan cap jempol darah ke anda bahwa kami adalah benar2 penikmat berkendara dengan Honda, seperti juga halnya penikmat berkendara dgn Suzuki dan Yamaha. 75 % anggota komunitas motor adalah praktisi IT. Lain kali hati2 kalo bicara kalo gak ingin tiba2 depan rumah anda ada 3500 anggota komunitas yg ada remehkan. Gentlemen dikit lah bro…gak usah kayak pengecut gitu…

Saya mingsih ndak ngerti dengan komen Blogger Anonim (kalok boleh disebut begitu), tentang Post sayah tersebut.

Pada dasarnya, sayah memang ingin menyampaikan uneg-uneg sayah secara keras.

Sekarang jujur sajah, untuk mongtor sekelas bebek, katakanlah Kharisma X 125, harganya hampir nempel Jupiter MX !!!

Padahal, secara tampilan model, kenyamanan berkendara karena Monoshock, dan mesin nyang lebih kenceng berpendingin radiator, mestinya MX jawuh lebih mahal. Tapi ternyata ndak begetoo sodara-sodara !!! Harga MX cuman sedikit lebih mahal dari Kharisma X 125 !!!

Lhah ?!!

Lha kalok begetoo nyang mbikin Kharisma X 125 jadi semahal itu apanya ???

Mari kita liat:

1. SOAL MESIN

Setau sayah, bisa dibilang mesin Kharisma dan C 70 (jaman kuda gigit besi) dibangun dengan format (mungkin lebih tepatnya, Platform) nyang sama. Artinya apa ? Artinya ndak ada perubahan nyang Significant secara teknologi !

Honda cuman sibuk mewarnai mesin itu dari Silver, Ungu muda metallic, Item, Item Doff… (huh !!!). Tapi esensi dari mesin itu sendiri ndak ada perubahan nyang berarti.

Nah, sekarang, kalok memang ndak ada perubahan, untuk apa Honda juwalan mongtor semahal itu ???

BUKANKAH HONDA SUDAH TIDAK PERLU RISET MESIN LAGI ???

Secara kasar bisa dibilang, BIAYA RISET MESIN ADALAH Rp 0,- !!!

Mestinya, dengan biaya riset mesin nyang udah sangat rendah adalah udah sepantasnya Honda mampu menjuwal mongtor lebih murah dari Yamaha, Suzuki, maupun Kawasaki sekalipun !!!

Mau bukti ???

Sayah jugak memiliki Kanzen Kelana 2005, nyang bisa dibilang produk Kanzen ini adalah Cloning dari Supra Fit. Kanzen ini sayah beli secara cash dengan harga sangat-sangat murah bila dibanding Honda Supra Fit !!!

Nyatanya Kanzen sayah ini sehari-hari dipake mondar-mandir kesana kemari (sudah sayah itung rata-rata 70 km/ hari sepanjang taon !), hingga detik ini ndak ada masalah. Kenekatan sayah mbeli Kanzen ternyata memang mematahkeun mitos bahwa “Honda lebih unggul….”

Dalam hal ini sayah dah mbuktiin sendiri. Artinya sayah ndak asal njeplak Posting propokatip !

2. NYANG DIBANGGA-BANGGAIN “STRIPPING NYANG DINAMIS”

Ya ampyuuunn….
Sayah negh mau mbeli mongtor !!!
Bukan Sticker, boss…!!!

3. HONDA SLALU BILANG PALING IRIT BENGSIN

Walah…

Apa iya ???

Tabloid-tabloid tentang otomotip banyak ngebahas hal macam ini, dan jelas mematahkeun mitos Honda soal irit bengsin !!!

Apakah sayah salah kalok menuliskannya ???

Kalok sayah dianggap bersalah dalam menuliskannya, salahkan tabloid nya jugak donk… (silakeun cari sendiri tabloid nya…. :) )

Oke.

Pada dasarnya, sayah nulis seperti ini adalah dengan mangsud MEMBANGUN KESADARAN para calon pembeli mongtor, dengan menggedor otak dan hatinya, agar mereka BERPIKIR ULANG TENTANG UANG NYANG AKAN DIBELANJAKEUN….

PS:

1. Soal MX diatas hanyalah contoh sajah. Sayah sendiri ndak punya Jupiter MX, ndak memihak produk MX, Klub/ Komunitas MX, ato bahkan Yamaha sekalipun !

2. Posting ini murni dari (ongkos) sayah pribadi, tanpa melibatkan seluruh produsen motor !

3. Ndak ada pernyataan sayah nyang menggiring agar situ mbeli produk anu, itu, sana, ato sini !

4. Ndak ada pernyataan sayah agar situ ndak usah mbeli produk Honda !

5. Sayah sendiri memiliki (meski jarang make) MIO 2007, SPIN 2007, KANZEN Kelana 2005, KAWASAKI Merzy ’84, HONDA Dream ’68, dan HONDA C70 ’79.

(Ini Posting nyang sudah tersimpan sejak sebelom Iedul Fitri. Sayah pikir lebih baek sayah publish, barangkali berguna buat rekan-rekan….)

.

Dalam keadaan ndak ada aktifitas, sayah tentu nyari-nyari masalah agar terlihat sibuk. Namanya jugak Orang Nyang Ndak Ada Kerjaan. Beruntung tiba-tiba ide seger terbersit, yaitu mbikin SIM Internasional.

Soale begini boss…. Pas beberapa bulan lalu sayah jalan ke Hong Kong, sayah kan pengen jugak, gimana rasanya nyetir mobil disana. Untung kolega sayah ngasih jugak sayah nyetir mobilnya, meski sayah perhatiin raut muka beliau seperti orang menahan beol. Sayah maklum kok. Beliau pasti ketakutan kalok-kalok terjadi apa-apa, urusannya bisa gaswat. Mangkanya, tanggal 10 Oktober kemaren sayah sempetin mbikin.

Pertama sayah nanyak soal mbikin SIM ini ke pulisi lewat makelar nyang namanya mbah Google. Tetapi ternyata untuk mbikin SIM Internasional ini cukup kemari.

Nah, dikantor Nyang beralamat di Pintu 1 Senayan, Jakarta ini sayah hanya cukup mbawa Copy Passport, Copy KTP, Copy SIM nyang ingin di ” Internasionalkan”, pas photo berwarna ukuran 4×6 sebanyak 2 biji (berdasi nyang laki-laki dan Blazer nyang cewek), dan tentu sajah sesajen Rp385.000,- termasuk pajak.

Setelah proses administrasi yang sederhana itu ( orang IMI ramah-ramah kok ), kita bisa pulang, dan mereka memberi tau  kapan bisa diambil.

Kebetulan saat sayah mbikin SIM Internasional inih, di hari berikutnya dah kelar bisa diambil.  Tanpa ujian teori maupun praktek.

Wujudnya ternyata begini….

sim-intl-sayah-negh.jpg

Walah, gede bener yak ???

Dalam paketnya, mendapat stiker IMI MEMBER nyang suruh nempelin di kaca depan kiri bawah, dari mobil. Ndak tau mangsudnya apa. Di mobin nyang di Indon apa nyang di luar negri ???

Terus dapet kartu IMI TOURING seukuran ATM, nyang sayah jugak ndak tau buat apa.

Ya sudahlah. Pokoknya sekarang dah punya SIM INTERNASIONAL…..

.

PS :

1. BIAYA SIM MUNGKIN DISESUAIKAN SEIRING WAKTU.

2. DATANGLAH SENDIRI KE IMI, TIDAK PERLU KE CALO, KARENA PROSESNYA SANGAT MUDAH.

Orang Bali melakukan adu ayam mah biasa…. Konon kabarnya aktifitas itu bagian dari ritual agama. (ah, mosok…)

Ato mungkin, orang Sukabumi sukak adu kambing jugak udah biasa. Katanya segh udah tradisi turun temurun.

Namun orang Jatiwarna, Pondok Gede, Bekasi, Jawa Barat ini punya kelakuan nyang aneh, yakni mengadu Kijang.

Apa untungnya segh… ?!!

Yuk, kita simak kelanjutannya…. (lebih…)

Udah beberapa bulan ini sayah berselancar di jejaring nyang sayah temui selalu orang meributkeun mongtor Honda lebih top, Yamaha jelek, Suzuki gut marsogut, Kawasaki bagus pake tapi…. Dan sebagainya, dan seterusnya….
Setelah beberapa lama sayah pelajari dengan seksama dan penelitian nyang mendalam (walah, hiperbol banget !), dan melibatkeun para ahli ramal, akhirnya sayah berkesimpulan : (lebih…)

Pernah denger mobil Alfa Romeo ?

Untuk anda kelahiran dekade 80an, saya jamin merek ini pasti asing ditelinga anda. Nggak papa. Wajar saja. Mengingat yang akan saya tampilkan disini memang mobil lawas versi sedan dua pintu sport, biasa disebut Coupe, namun Alfa Romeo menjulukinya Spider. Diproduksi dari tahun 1973 s/d 1978 (CMIIW). Spider ini dibeli dalam kondisi ndongkrok, ngejogrok, seharga Rp 30 juta. (!!!) dan akan di Rebuild, alias dibangun ulang mengacu pada aslinya, tetapi nggak bisa juga disebut Vintage.

Mengapa begitu ?

Konon kabarnya, aliran Vintage berarti kembali seasli-aslinya, tidak ada ubahan, dan menonjolksn detil. Nah, model Spider ini bentuk body tetap seperti aslinya, namun bahan penggantinya terbuat dari aluminium setebal 1.2 mili, yang dibuat dengan kerajinan tangan, alias Hand Craft, alias diketok. Soal presisi jangan diragukan deh. Asal tahu saja, perhitungannya per panel, seharga 2 jt perpanelnya. Satu mobil butuh 9 panel. Yaitu spatbor muka blakang 4 panel, pintu 2 panel, kap mesin, atap dan bagasi. Full Aluminium. Kenapa aluminium ? kata yang lagi membangunnya sih biar bobot mobil secara keseluruhan menjadi lebih ringan, juga awet nggak gampang karatan…. (hmmm, bener juga).

aluminium-body.jpg

Setelah body selesai di kloning dengan bahan aluminium, maka siap dipasang di Chassis aslinya dengan cara di Rivet (paku aluminium khusus). Tentu saja untuk satu panel perlu banyak paku Rivet. Hasil setengah matengnya seperti foto diatas. Urusan merangkai Body ke Chassis cukup menyita waktu. Harap maklum, insinyur aslinya di Italy mbikin ini mobil justru dari besi semua, sementara tukang insinyur kita STM aja nggak lulus… Neh, nama orang Italy yang meng insinyuri lahirnya si Spider,

side-door-emblem.jpg

Kalo urusan merangkai sudah kelar semua, tinggal dilabur dengan warna kesukaan. Tapi entah kenapa, kebanyakan berwarna merah…. (basbang yak ?).

Nah, kini urusan mesin. Sebenernya, pada umumnya seri ini dibekali mesin 1800cc. Namun ada juga yang nekat ditemplokin mesin GT yang 2000cc. Namanya juga Speed Freak. Jadi mesti kenceng. Mosok tampang mobil udah sporty abis, warna merah, tapi larinya lemot kan nggak lucu. O,ya. teknologinya udah DOHC dari sononya, (Mangkanya, kalo ada orang bilang DOHC adalah teknologi baru, salah besar !) dan yang bikin gahar, Supply bengsinnya bro, Two Barrel !!! Neh, liat:

ar-1750-engine.jpg

Tentu saja bengsin irit, skitar 1:7 (!!!) . Mangkanya, ini mobil kalo di Bleyer , knalpot 4-1 nya berderum muaaanntab, khas mobil mafia italy. By The Way, meski ini mobil sport 1800cc, karakter mesinnya langkah panjang. So, nggak bisa diajak tarik-tarikan, dia baru bisa lari di Track panjang seperti di tol Jagorawi misalnya. Tapi nggak masalah. Mobil ini memang untuk dinikmati. Kalo mau pecicilan pakai mobil jepang aja. Ya nggak ? Ini foto Emblem di bagasi yang menunjukkan dia ber cc 1800,

rear-emblem.jpg

Sebenernya, pengennya sih Posting kalo ini mobil udah kelar. Namun berhubung saya nggak ada kerjaan (padahal saya memang pengangguran), ya saya Posting sekarang. Namun demikian, untuk mengobati rasa ingin tau para pembaca yang budiman, berikut ini ada foto dari species yang sama, namun dalam kondisi sedang berobat, yaitu ganti semua sistim pengereman, (maklum, mobil kenceng, jadi rem mesti manteb), sementara mobil yang sedang dibangun terlihat dilatar belakang,

ar-1750.jpg

Barangkali ada pembaca yang lebih tau dari saya soal Spider ini, silakan nambahin info. Soale saya males nanya sama mbah Google. Lha wong ini mosting nya aja di bengkel. Maklum, nggak ada kerjaan… O,ya. Satu lagi. Tolong jangan nanya harganya ya. Soale gelap boss. Kalo memang seneng, apalah artinya duit. Ya nggak ? Skilas info aja, itu yang lagi diberesin rem nya mau dituker Inova G 2006 nggak dikasi…

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 41 pengikut lainnya.