• Tulisan dibawah ini untuk membantah bahwa orang Islam ndak isa becanda tentang agamanya. Bahwa seolah-olah orang Islam itu kaku, puritan, dan ndak cerdas… Seperti yang disampaikan disini

Begenee ceritanya,…

Salah seorang teman menceritakan pengalamannya sewaktu mengerjakan sholat Ashar di kamar kos-kosannya.

(Namanya juga anak kos, jadi hampir segala aktifitas dilakukan di kamar).

Nah, pada mulanya sholat si kawan ini berjalan adem ayem aman sentosa. Sampek akhirnya ada seekor ayam nyang tiba-tiba menerobos lewat jendela kamarnya dan bertengger di dekat makanan nyang rencananya akan disantap buka puwasa Maghrib nanti.

Sholat nyang tadinya dirasakan penuh hikmat kebijaksanaan, mulai berubah menjadi degup kekhawatiran. Jangan-jangan ayam ini mau notholi makanan di meja. Duh, Gusti…
Terjadilah dilema ala buah simalakama. Pilihan antara mbatalin sholat buat ngusir ayam, atau sholat tetep diteruskan dengan resiko makanan buka puwasanya diembat sang ayam sialan itu. Akhirnya terbersit ide cemerlang melintas di benaknya.

(Jiaaan,… ngawur tenan…. sholat kok nyari ide).

Apa itu idenya?

Begenee,….Pada saat teman sayah melakukan rukuk, bacaan takbir Allahuakbar mingsih terucap biasa-biasa sajah. Namun pada saat bangkit dari rukuk, bacaannya dibaca dengan kuenceng dan sedikit membentak…. “Sssshhaaa…. mi’allohuliman hamidah..!!” Ndak lupa kedua tangannya diangkat ke atas dengan lambaian tangan ala sabetannya Dalang Ki Mantebh Sudarsono.

Kontan sajah si ayam kaget bukan kepalang, dan lari terbirit-birit sambil petak-petok. Si ayam berhasil diusir minggat, dan teman sejawat tadi tetep bisa melanjutkan sholatnya. Tapi apakah sholatmya khusyu’ ?? Embuh ra weruh !! Ndak tau….

Nyang penting makanan untuk berbuka puwasa terselamatkan.

Dan nyang jelas, situ semua jadi ngakak dengar cerita nyang diragukan kebenarannya ini.…

Banyolan diatas disadur dari alamat nyang sama, dengan modifikasi disana-sini.