(Ini Posting nyang sudah tersimpan sejak sebelom Iedul Fitri. Sayah pikir lebih baek sayah publish, barangkali berguna buat rekan-rekan….)

.

Dalam keadaan ndak ada aktifitas, sayah tentu nyari-nyari masalah agar terlihat sibuk. Namanya jugak Orang Nyang Ndak Ada Kerjaan. Beruntung tiba-tiba ide seger terbersit, yaitu mbikin SIM Internasional.

Soale begini boss…. Pas beberapa bulan lalu sayah jalan ke Hong Kong, sayah kan pengen jugak, gimana rasanya nyetir mobil disana. Untung kolega sayah ngasih jugak sayah nyetir mobilnya, meski sayah perhatiin raut muka beliau seperti orang menahan beol. Sayah maklum kok. Beliau pasti ketakutan kalok-kalok terjadi apa-apa, urusannya bisa gaswat. Mangkanya, tanggal 10 Oktober kemaren sayah sempetin mbikin.

Pertama sayah nanyak soal mbikin SIM ini ke pulisi lewat makelar nyang namanya mbah Google. Tetapi ternyata untuk mbikin SIM Internasional ini cukup kemari.

Nah, dikantor Nyang beralamat di Pintu 1 Senayan, Jakarta ini sayah hanya cukup mbawa Copy Passport, Copy KTP, Copy SIM nyang ingin di ” Internasionalkan”, pas photo berwarna ukuran 4×6 sebanyak 2 biji (berdasi nyang laki-laki dan Blazer nyang cewek), dan tentu sajah sesajen Rp385.000,- termasuk pajak.

Setelah proses administrasi yang sederhana itu ( orang IMI ramah-ramah kok ), kita bisa pulang, dan mereka memberi tau  kapan bisa diambil.

Kebetulan saat sayah mbikin SIM Internasional inih, di hari berikutnya dah kelar bisa diambil.  Tanpa ujian teori maupun praktek.

Wujudnya ternyata begini….

sim-intl-sayah-negh.jpg

Walah, gede bener yak ???

Dalam paketnya, mendapat stiker IMI MEMBER nyang suruh nempelin di kaca depan kiri bawah, dari mobil. Ndak tau mangsudnya apa. Di mobin nyang di Indon apa nyang di luar negri ???

Terus dapet kartu IMI TOURING seukuran ATM, nyang sayah jugak ndak tau buat apa.

Ya sudahlah. Pokoknya sekarang dah punya SIM INTERNASIONAL…..

.

PS :

1. BIAYA SIM MUNGKIN DISESUAIKAN SEIRING WAKTU.

2. DATANGLAH SENDIRI KE IMI, TIDAK PERLU KE CALO, KARENA PROSESNYA SANGAT MUDAH.