Ya betul.
Sayah lagi nanyak sama situ,

“SITU RASIS YA ?!!”

Kalok situ njawab YA, sebaiknya situ jauh-jauh dari saya secara pribadi, tapi silakan dilanjutkan mbaca Posting sayah ini.

Kalok situ njawab TIDAK, berarti situ termasuk manusia Indon nyang bertanggung jawab dalam bernegara dan bermasyarakat.

Kali ini sayah lagi kesal, marah, dan segudang perasaan ndak sukak sama “sesama orang Indon tapi nyang rasis”. Pengen sayah hajar sajah rasanya. (serious mode: ON )

Malem Sabtu kemaren sayah ditelponin di ponsel sayah selama lebih kurang satu setengah jam. Ya, satu setengah jam !!! Pastinya, ponsel kolega sayah ini sampek abis batre dan dicolokin Charger agar pembicaraan bisa nyambung. Pembicaraan itu sendiri selesai dengan sendirinya, karena ponsel sayah jugak akhirnya habis batre, tapi sayah ndak isa nyolokin Charger.

Kolega sayah ini seorang warga negara Indon nyang baek. Sayah yakin begitu. Ndak usahlah sayah critakan panjang lebar. Kali ini situ percaya sama dobosan sayah ajah. Pokoknya dia baek. Titik

Sialnya, kolega sayah ini seorang cina keturunan.
Lhah,…
Apakah soal keturunan ini kita mintak sama Tuhan agar kita menjadi keturunan Bule biar kayak Paris Hilton, Arab biar kayak Wahabbi, Yahudi biar kayak George Soros, Negro biar kayak Naomi Campbell ???

Ndak gitu kan ???

Kita ujug-ujug lahir mbrojol kedunia tanpa kita minta kok…
kita lahir, ya karena memang takdir kita untuk menghirup udara dunia….
Tapi temen sayah nyang keturunan ini cerita, betapa dia sangat bersedih hati saat dia pulang kekampungnya di seputaran Kalimantan sana, dimana di kota kelahirannya telah berlangsung pilkada, nyang terjadi adalah gontok-gontokan adu fisik, dan tampaknya ada nyang mencoba memprovokasi dengan dikotomi Cina – Pribumi.

Ini jelas Provokasi kampungan, murahan, sekaligus menjijikkan !!!

Apa pasal ???

Di kota kelahirannya itu, kawan sayah mendapati bahwa pemenang dari lomba Pilkada Walikota XXX adalah seorang CINA KETURUNAN !!!

Apa salah ???

Ya ndak dong !!!

Kan syaratnya cuman Warganegara Indon nyang baek. Ndak ada tuh, aturan ato Perda setempat nyang menyatakan seorang calon walikota XXX harus seorang pribumi asli. Ndak ada itu !!!

Tapi giliran pemenang dari Pilkada Walikota XXX nyang menang seorang warganegara dari etnis cina, sluruh pribumi dikota XXX itu kok marah-marah. Ngata-ngatain etnis cina dengan kata-kata nyang ndak senonoh.

Sayah sangat kesal dengan calon walikota nyang kalah. Ndak isa lapang dada menerima kekalahan tersebut. Lebih-lebih malah menggosok-gosok pendukungnya agar berdemo keliling kota naek motor nyang meraung-raung sambil ngacung-ngacungkan Mandau. Apa mangsudnya, negh ?!!

Dimata sayah, calon walikota nyang kalah lalu marah-marah seperti ini sangat ndak isa dipertanggung jawabkan kepemimpinannya. Sukurlah dia ndak kepilih. Kalok kepilih, Walikota nyang model beginian bakalan jadi maling, ndak isa ndengerin rakyatnya, dan segala hal negatip bin sontoloyo laennya. Gimana ndak ??? Lha wong belom jadi walikota ajah klakuannya udah Njijiki kayak gitu….

Akhirnya sayah bilang sama kolega sayah itu. Jangan adepin kekerasan nyang mereka jual dengan membelinya. Tapi lakukanlah dengan elegan. Bermainlah nyang cantik, gunakan sistim hukum nyang berlaku, serahkan kepada aparat untuk menyelesaikannya. Dengan begitu akan terlihat bahwa sang walikota terpilih memang pantas untuk jadi pemenang Pilkada…

Sayah sebenernya pengen nulis banyak-banyak.
Tapi tampaknya tensi sayah jugak turut naek. Ya sudah. Sayah akhiri disini sajah.

Pokoknya, buat situ nyang rasis, pikirkanlah baek-baek, situ bukanlah Tuhan nyang berhak menentukan hidup seseorang !!!

PS:

sayah bisa ngerti gimana rasanya diskriminasi, karena sayah adalah lelaki Jawa tulen, nyang lahir dan dibesarkan di Pecinan, dimana sayah lebih banyak bergaul sama cina keturunan, membuat sayah lebih banyak berantem sama teman Jawa karena sayah dijulukin HITACHI, yaitu HItam TApi CHIna….