Uh, sebenernya sebelom akhir bulan ini sayah dah nyiapin Post baru.

Tapi di kolom komen sayah dalam Post nyang ini, membuwat sayah mbikin Post baru nyang sekarang sayah tampilkeun. Soalnya, nih Blogger Anonim komennya begini:

Itu yang bilang para pakar dalam bidangnya loh…
Yaitu, para montir dan Sales AHASS, mereka bilang penjualan terbesar memang lewat jalur kredit. Bukan pembelian secara Cash.
Saya kan cuma penyambung lidah rakyat….

Mas Mbel, di di AHASS itu tidak ada sales, adanya Service Advisor dan mereka juga tidak akan tahu menahu soal penjualan karena AHASS adalah Astra Honda Authorized Service Station alias bengkel resmi Honda. Lha wong bedanya dealer dan AHASS aja sampiyan gak ngerti koq coba2 bikin survey sok ahli dgn nada provokasi? Ngaca dulu lah kang mas. Kayaknya sampiyan gak lebih dari seorang konsumen Honda yang kecewa yang gak ngerti harus ngadu kemana. Kalo anda bilang pemakai Honda bukan penikmat berkendara, hati2 kalo bicara, saya bisa lacak keberadaan anda dan datangi ramai2 bersama 3500 anggota club dan komunitas resmi Honda yang aktif di Jakarta – Tangerang untuk berikan cap jempol darah ke anda bahwa kami adalah benar2 penikmat berkendara dengan Honda, seperti juga halnya penikmat berkendara dgn Suzuki dan Yamaha. 75 % anggota komunitas motor adalah praktisi IT. Lain kali hati2 kalo bicara kalo gak ingin tiba2 depan rumah anda ada 3500 anggota komunitas yg ada remehkan. Gentlemen dikit lah bro…gak usah kayak pengecut gitu…

Saya mingsih ndak ngerti dengan komen Blogger Anonim (kalok boleh disebut begitu), tentang Post sayah tersebut.

Pada dasarnya, sayah memang ingin menyampaikan uneg-uneg sayah secara keras.

Sekarang jujur sajah, untuk mongtor sekelas bebek, katakanlah Kharisma X 125, harganya hampir nempel Jupiter MX !!!

Padahal, secara tampilan model, kenyamanan berkendara karena Monoshock, dan mesin nyang lebih kenceng berpendingin radiator, mestinya MX jawuh lebih mahal. Tapi ternyata ndak begetoo sodara-sodara !!! Harga MX cuman sedikit lebih mahal dari Kharisma X 125 !!!

Lhah ?!!

Lha kalok begetoo nyang mbikin Kharisma X 125 jadi semahal itu apanya ???

Mari kita liat:

1. SOAL MESIN

Setau sayah, bisa dibilang mesin Kharisma dan C 70 (jaman kuda gigit besi) dibangun dengan format (mungkin lebih tepatnya, Platform) nyang sama. Artinya apa ? Artinya ndak ada perubahan nyang Significant secara teknologi !

Honda cuman sibuk mewarnai mesin itu dari Silver, Ungu muda metallic, Item, Item Doff… (huh !!!). Tapi esensi dari mesin itu sendiri ndak ada perubahan nyang berarti.

Nah, sekarang, kalok memang ndak ada perubahan, untuk apa Honda juwalan mongtor semahal itu ???

BUKANKAH HONDA SUDAH TIDAK PERLU RISET MESIN LAGI ???

Secara kasar bisa dibilang, BIAYA RISET MESIN ADALAH Rp 0,- !!!

Mestinya, dengan biaya riset mesin nyang udah sangat rendah adalah udah sepantasnya Honda mampu menjuwal mongtor lebih murah dari Yamaha, Suzuki, maupun Kawasaki sekalipun !!!

Mau bukti ???

Sayah jugak memiliki Kanzen Kelana 2005, nyang bisa dibilang produk Kanzen ini adalah Cloning dari Supra Fit. Kanzen ini sayah beli secara cash dengan harga sangat-sangat murah bila dibanding Honda Supra Fit !!!

Nyatanya Kanzen sayah ini sehari-hari dipake mondar-mandir kesana kemari (sudah sayah itung rata-rata 70 km/ hari sepanjang taon !), hingga detik ini ndak ada masalah. Kenekatan sayah mbeli Kanzen ternyata memang mematahkeun mitos bahwa “Honda lebih unggul….”

Dalam hal ini sayah dah mbuktiin sendiri. Artinya sayah ndak asal njeplak Posting propokatip !

2. NYANG DIBANGGA-BANGGAIN “STRIPPING NYANG DINAMIS”

Ya ampyuuunn….
Sayah negh mau mbeli mongtor !!!
Bukan Sticker, boss…!!!

3. HONDA SLALU BILANG PALING IRIT BENGSIN

Walah…

Apa iya ???

Tabloid-tabloid tentang otomotip banyak ngebahas hal macam ini, dan jelas mematahkeun mitos Honda soal irit bengsin !!!

Apakah sayah salah kalok menuliskannya ???

Kalok sayah dianggap bersalah dalam menuliskannya, salahkan tabloid nya jugak donk… (silakeun cari sendiri tabloid nya….🙂 )

Oke.

Pada dasarnya, sayah nulis seperti ini adalah dengan mangsud MEMBANGUN KESADARAN para calon pembeli mongtor, dengan menggedor otak dan hatinya, agar mereka BERPIKIR ULANG TENTANG UANG NYANG AKAN DIBELANJAKEUN….

PS:

1. Soal MX diatas hanyalah contoh sajah. Sayah sendiri ndak punya Jupiter MX, ndak memihak produk MX, Klub/ Komunitas MX, ato bahkan Yamaha sekalipun !

2. Posting ini murni dari (ongkos) sayah pribadi, tanpa melibatkan seluruh produsen motor !

3. Ndak ada pernyataan sayah nyang menggiring agar situ mbeli produk anu, itu, sana, ato sini !

4. Ndak ada pernyataan sayah agar situ ndak usah mbeli produk Honda !

5. Sayah sendiri memiliki (meski jarang make) MIO 2007, SPIN 2007, KANZEN Kelana 2005, KAWASAKI Merzy ’84, HONDA Dream ’68, dan HONDA C70 ’79.